Temufi

Blog Temufi Lifestyle dan Bisnis

Atlet tenis China Peng Shuai melakukan pembicaraan virtual dengan Presiden Komite Olimpiade Internasional, Minggu (21/11/2021). IOC mengeluarkan pernyataan bahwa Peng memulai pembicaraan selama 30 menit dengan Presiden IOC, Thomas Bach. Peng berterima kasih atas perhatian IOC. "Dia menjelaskan bahwa dia aman dan sehat, tinggal di rumahnya di Beijing, tetapi ingin privasinya dihormati saat ini," kata pernyataan IOC.

"Itulah sebabnya dia lebih suka menghabiskan waktunya bersama teman dan keluarga sekarang. Meski begitu, dia akan terus terlibat dalam tenis, olahraga yang sangat dia cintai,” sebut IOC. Pertemuan melalui video ini berlangsung setelah tiga minggu simpang siur tentang keberadaan dan keselamatannya. Peng tidak muncul ke publik setelah ia menuduh bahwa seorang mantan pejabat senior China melakukan pelecehan seksual terhadapnya.

Pada 2 November, Peng memposting di media sosial Tiongkok bahwa mantan Wakil Perdana Menteri Zhang Gaoli telah melakukan pelecehan seksual terhadapnya beberapa tahun lalu. Baik Zhang maupun pemerintah China tidak mengomentari tuduhannya. Postingan media sosial Peng dengan cepat dihapus dan topik tersebut telah diblokir dari diskusi di internet China yang sangat disensor.

Pemerintah Barat menyatakan keprihatiannya atas keselamatan Peng. Foto dan video Peng di turnamen anak anak di Beijing yang diterbitkan pada hari sebelumnya tidak banyak membantu meredakan kegelisahan itu. Menteri luar Negeri Prancis sebelumnya telah meminta pihak berwenang China untuk memberikan lebih banyak jaminan.

Ia mengatakan pernyataan Asosiasi Tenis Wanita bahwa gambar Peng di turnamen itu tidak cukup. "Saya hanya mengharapkan satu hal: dia berbicara," kata Jean Yves Le Drian dari Prancis kepada televisi LCI. Ia menambahkan bahwa mungkin ada konsekuensi diplomatik yang tidak ditentukan jika China tidak menjernihkan situasi.

Kantor Le Drian tidak segera menanggapi permintaan komentar atas pernyataan IOC. Amerika Serikat dan Inggris juga telah meminta China untuk memberikan bukti keberadaan Peng. Sejumlah pemain dan mantan pemain tenis, mulai dari Naomi Osaka hingga Serena Williams dan Billie Jean King, bergabung dan meminta kepastian keamanan Peng.

Mereka menggunakan tagar media sosial #WhereIsPengShuai? Kekhawatiran atas Peng muncul ketika kelompok hak asasi global dan lainnya menyerukan pemboikotan Olimpiade Musim Dingin di Beijing pada Februari atas catatan hak asasi manusia China. Hu Xijin, pemimpin redaksi Global Times yang didukung negara, memposting video berdurasi 25 detik di Twitter pada hari Minggu (21/11/2021).

Dalam video itu, Peng terlihat tersenyum, melambaikan tangan, dan memberi tanda tangan pada bola tenis raksasa untuk anak anak di turnamen Final Penantang Tenis Junior Fila Kids. The Global Times diterbitkan oleh People's Daily, surat kabar resmi Partai Komunis China yang berkuasa. Halaman WeChat resmi acara tersebut menunjukkan foto fotonya di turnamen.

Peng (35) adalah pemain ganda nomor satu dunia pada 2014. Ia juga pemain China pertama yang mencapai peringkat teratas, setelah memenangkan gelar ganda di Wimbledon pada 2013 dan Prancis Terbuka pada 2014. Sebuah video menunjukkan Peng mengunjungi sebuah restoran popular di pusat kota Beijing.

Video itu diposting Hu dan dikonfirmasi oleh seorang manajer restoran kepada Reuters, Minggu (21/11/2021). Manajer Zhou Hongmei mengatakan tujuh orang termasuk Peng berada di restoran Sichuan. Ia menambahkan bahwa mereka makan di ruang pribadi dan bergabung dengan pemilik restoran.

"Restoran itu ramai seperti biasa," kata Zhou, menunjukkan uang kertas yang berisi mie dan rebung. "Mereka tidak banyak. Saya pikir mereka kebanyakan mengobrol,” katanya. Seorang juru bicara Asosiasi Tenis Wanita (WTA), yang mengancam akan menarik turnamen dari China, sebelumnya mengatakan bahwa foto dan video tidak cukup dan tidak membahas kekhawatiran WTA. Federasi Tenis Internasional (ITF) mengatakan akan terus mencari konfirmasi dari Peng bahwa dia aman.

Outlet media pemerintah China CGTN pada hari Rabu (17/11/2021) lalu merilis apa yang dikatakan sebagai email yang dikirim Peng kepada ketua WTA yang menyangkal bahwa dia telah diserang secara seksual.

RELATED ARTICLES

Anggota DPR RI Minta Pemerintah Telusuri Penyebar Isu Pembubaran MUI, Sebut Bisa Ancam Persatuan

Anggota DPR RI Fraksi PKS Syahrul Aidi Maazat mengingatkan pemerintah untuk berhati hati menyikapi adanya isu publik terkait pembubaran Majelis Ulama Indonesia (MUI). Menurut Syahrul Aidi, isu ini sangatsensitif dalam kehidupan beragama dan bernegara. Sehingga, dikhawatirkanberpotensi merusak keharmonisan kehidupan bernegara ke depannya. "Penangkapan beberapa ulama…

Anggota DPR RI Minta Pemerintah Telusuri Penyebar Isu Pembubaran MUI, Sebut Bisa Ancam Persatuan

Anggota DPR RI Fraksi PKS Syahrul Aidi Maazat mengingatkan pemerintah untuk berhati hati menyikapi adanya isu publik terkait pembubaran Majelis Ulama Indonesia (MUI). Menurut Syahrul Aidi, isu ini sangatsensitif dalam kehidupan beragama dan bernegara. Sehingga, dikhawatirkanberpotensi merusak keharmonisan kehidupan bernegara ke depannya. "Penangkapan beberapa ulama…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *